Ujian Di Balik Karunia – Nouman Ali Khan


Yusuf alaihissalam sangat tampan. Musa alaihissalam luar biasa kuat.

Karunia Yusuf berbalik menyerangnya. Itu menjadi alasan begitu banyak kesedihan dalam hidupnya. Kekuatan Musa alaihissalam menjadi cobaan yang hebat dan membuatnya sangat menderita.

Apa yang Allah telah berikan kepada Anda dan saya dapat menjadi sumber dari banyak kebaikan dalam hidup kita. Tetapi itu juga bisa dihubungkan dengan kekacauan terbesar kita. Mungkin dengan itu juga Allah akan menguji kita. Tetapi masih ada lagi.

Iblis juga tahu karunia Anda. Dan dia ingin menggunakan orang-orang di sekitar Anda untuk mengubah karunia itu dan membuatnya terasa seperti kutukan. Allah tidak hanya memberkati Anda dengan kebaikan lahiriah seperti penampilan, kekuatan tubuh, kekayaan atau kecerdasan.

Kadang-kadang Dia memberi Anda sifat-sifat seperti empati atau kesabaran atau kebaikan atau sifat memberi atau cinta untuk menyebarkan kebaikan atau kemampuan untuk menjadi penasihat yang baik, dll. Setan mengamati sifat-sifat ini dalam diri Anda dan ia ingin merampas Anda dari hal-hal tersebut. Bagaimana dia melakukannya?

Jika Anda baik, iblis mungkin menghasut beberapa orang dalam hidup Anda yang tidak pernah Anda sukai, untuk menjadi yang terburuk terhadap Anda. Jika Anda seorang penolong, ia mungkin menghasut beberapa orang yang Anda bantu untuk menyerang Anda seolah-olah Anda adalah musuh. Jika Anda seorang pemberi, setan mungkin menggunakan seseorang yang Anda berikan untuk menuduh Anda serakah. Jika Anda seorang guru, ia mungkin menggunakan seorang siswa untuk menyebut Anda bodoh.

Intinya adalah, dia mungkin menggunakan yang Anda layani atau yang Anda berikan hal-hal baik baik dan membuat mereka menjadi buruk bagi Anda. Nabi kita shalallahu alaihi wassalam datang dengan pesan yang mengikat hati bersama dan memperkuat ikatan kekerabatan dan keluarga. Orang-orang terdekatnya di keluarganya menuduhnya memecah keluarga.

Dan mengapa iblis melakukan ini? Jadi karunia-karunia yang Allah berikan kepada Anda… karunia memberi atau mengajar atau membantu atau berbelas kasih atau empatik atau peduli atau bersabar dan lain lain. Yang Anda katakan kepada diri Anda sendiri bahwa itu bukan karunia. Itu hanya sesuatu yang dimanfaatkan orang. Sebagai gantinya hal-hal tersebut adalah kutukan. Anda harus berhenti membuang waktu dan hanya peduli pada diri sendiri. Jalani hidupmu sendiri.

Dan dengan melakukan itu dia merampas Anda dari karunia yang Allah berikan padamu yang seharusnya Anda gunakan untuk menyenangkan Allah. Ingatlah bahwa karunia itu ada di sana supaya ANDA menemukan tujuan. Dia ingin melihat betapa Anda sangat menghargai karunia ini. Karunia tidak murah dan tidak gratis.

Apa rasa sakit yang disebabkan oleh orang-orang yang Anda ingin atasi untuk tidak melepaskan apa yang Allah berikan kepada Anda? Itu akan menunjukkan kepada Anda dan Allah betapa berharganya pemberian-Nya di dalam hati Anda. Jangan biarkan belas kasih yang mendorong Anda untuk melayani orang diracuni oleh kurangnya penghargaan mereka atau bahkan racun mereka yang tidak bisa dibenarkan.

Jangan biarkan pikiran Anda dikuasai oleh orang-orang yang menyakiti Anda. Biarkan mereka menjadi titik di kaca spion Anda yang terus semakin kecil. Anda memiliki banyak hal yang lebih besar untuk dilakukan dalam hidup daripada membiarkan iblis menyibukkan Anda dengan mereka yang mencoba merampas karunia Anda. Respons terbaik Anda terhadap mereka adalah mengabaikan mereka dan melakukan lebih banyak kebaikan daripada yang pernah Anda lakukan sebelumnya. Tidak ada yang membakar mereka, dan iblis, lebih dari itu.

Diterjemahkan oleh Fikri Ibrahim.

Sumber: https://www.facebook.com/noumanbayyinah/posts/1487156741417063

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s