Resume Video 3 Reason – Nouman Ali Khan


๐ŸŒท Resume SSS (Sharing Santai tapi Serius)

Hari: Kamis
Tanggal:23 Febuari 2017
moderator: Bang Syafiq
Judul video yang dibahas:

Alhamdulillahi robbil ‘alaamin, wassholaatu wassalaamu ‘alaa sayyidil mursaliin, wa ‘alaa aalihii washohbihii wa ummatihii ajma’iin, ‘amma ba’du.

Senang skali rasany saya bs kembali ikut dalam SSS (sharing santai tapi Serius) di grup NAK Indonesia malam ini. dan kbtulan pula sengaja memilih malam jum’at bukan untuk mengganggu, tapi justru mencari keberkahan di malam ini. mudah2an majlis yg kecil ini in syaa Allah membawa manfaat bagi kita smw. Dan mudah2an ilmunya bs nyantol dan bs diingat seumur hidup ya.

Baik, kita mulai materi malam ini dg bacaan basmalah.

Bismillahirrahmaanirrahiim…

Ya Allah, berkahilah majlis kami malam ini. dan izinkan malaikat2mu mengelilingi kami di manapun berada, untuk memohonkan ampun atas sgala dosa dan ksalahan2 kami. dan berkahilah kami dengan ilmu, mudah2an kami bs menjadi hamba yang Engkau ridhai…

aamiinn…

Judul Video: 3 Reason
Source Lecture: Unknown (Tapi kayaknya dari video In Need of Wisdom)

Overview:

Dalam video ini, ust. NAK menjelaskan 3 alasan yg kalau salah satu atau ketiganya pernah dirasakan oleh seseorang, maka itu sudah cukup baginya untuk tidak berurusan dengan ISLAM. dengan kata lain, klo ente ada salah satu aja dari 3 alasan itu, jangan heran kalo ente “kurang Islami”. Nah, bagi saya pribadi, fenomena ini sangat akrab di lingkungan kita saat ini. bahkan mungkin hal yg sama pernah terjadi pada diri kita. Nah, apa saja sih 3 alasan itu:

1. Quran itu kudet, gak bs jawab permasalahan kita di hari ini. Apalagi org2 yg mengajarkannya. cuma nyuruh kita harus hidup seperti 1.400 tahun yg lalu… Bottom line, Quran is out of date

2. Quran itu kasar, jahat, ajarannya jelek. Islam itu sangat mengikat, kita harus begini, kita harus bgitu, klo nggak, ntar masuk neraka. Pokoknya, islam itu seolah olah “SEGALANYA ADALAH HARAM SAMPAI TERBUKTI HALAL”

3. Orang-orang islam itu gak suka di tanyain. Kalo kita ada pertanyaan, mereka blg itu dari setan. Jadi kita hrus di ruqyah, harus sholat, dll. Padahal itu pertanyaan logis dan berhak kita tanyakan baik sbagai manusia, maupun sbagai muslim….

jika kita pernah merasakan 3 hal tersebut, maka jangan heran klo orang menjauh dari Islam…

kira2 ini inti materinya.

Yuk, kita coba bedah satu per satu

๐ŸŒท Poin 1

Bahwa Quran itu out of date, Kudet, ketinggalan jaman, jadul, apa lagi tuh bahasanya? Pokoknya, intinya Quran dan ISLAM itu kuno banget-banget lah.

Orang-orang yg mengikuti islam, kebanyakan orang yg sulit maju. pikirannya cuma ke jaman duluuuu aja. gak maju2, susah bener mau maju. seolah-olah kita gak bs jadi seorang muslim klo ente hidup di 2017. kalo mau jadi muslim, bergayalah seperti orang jaman 571 M, atau kira2 14 abad yg lalu. POkoknya, gak ada ceritanya jadi muslim itu bs kece, bs keren, bs terkenal, bs fashionable, bs ikut kekinian, bla bla bla…

Adakah yg pernah merasakan hal yg sama? atau menemukan hal yg sama? Bahwa klo pngin jadi islam yg sejati, hidupnya harus kayak orang dlu. klo perlu kemana mana naek onta, jangan naek motor…

Laa haula wa laa quwwata illa billah….

Padahal, masalah apa sih yg gak bs di jawab sama Quran? Ilmu mana sih yg tidak bermula dari Quran?ย Teknologi macam apa sih yg tidak bermula dari Quran?

Kalo kita mau runut2 lagi, pada dasarnya semua kemudahan, semua kenikmatan yg bs kita rasakan saat ini, itu krena tersebarnya ISLAM dan Quran lho…

Silahkan lihat sejarah. Bagaimana penemu2 islam itu luar biasanya. mereka sdah menemukan berbagai teknologi yg saat itu jauh lebih maju dari jamannya. Bahkan ketika bangsa eropa masih buta huruf, islamlah yg membawa kemajuan buat mereka.

Tapi lihat sekarang kenapa islam bisa semundur ini?

Jawabannya cuma satu aja. karena kita mulai meninggalkan sumber ilmu utama kita, yaitu Quran.

kita lebih terlena dengan buku2 lain seperti novel, buku pelajaran, buku2 komik, dll. Kita gak sadar, kita dibuat terlena, bahwa Allah sudah turunkan 1 kitab, yg klo bner2 kita serius mendalaminya, apapun masalah kita, apapun kebutuhan kita, apapun kemauan kita, apapun kebingungan kita, Quran ada smw jawabannya

kita hidup di zaman ironi, dimana kita ingin anak2 kita, saudara2 kita, keluarga2 kita, dekat dengan Allah, dekat dengan Rasulullah saw., dekat dengan Quran, tapi kita masih blum maksimal mengendorse Quran dan ajaran Rasulullah saw. untuk relevan di zaman ini. dan ini adalah tugas kita bersama. bukan cuma tugas para ustadz, para ulama, para aulia, ini tugas kita smw. dan kita bs mulai dari rumah masing2….

Yuk, kita pelajari bener2 ttg Islam. pelajari bener2 ttg Quran. pelajari bner2 gimana dlu Rasulullah saw. membawa islam, dan niatkan dalam diri, kita ini adalah ambassadorny islam. gmn kita mw bawa ajaran Quran klo sikap kita blum berusaha sperti sikap yg diinginkan oleh Quran. kita memang gak akan sempurna, tapi setidakny mari kita sama2 berusaha. dan semuanya, kita awali dari mendalami ilmunya. dan mudah2an salah satu sharing malam ini adalh salah satunya. untuk bekal ilmu kita agar bs bersikap, bs berakhlaq, sbagaimana yg Allah swt. dan Rasulullah saw. inginkan.

yuk ah, ubah mindset orang2 di sekitar kita.

Kata siapa Islam itu kuno? Kata siapa Islam ketinggalan jaman? Kata siapa Islam itu rumit?

Pesan Rasulullah saw. kepada setiap sahabat yg berdakwah adalah “permudahlah, jangan mempersulit”
maka, mari kita sama2 mulai dari diri sendiri, jangan suka mempersulit. tegas itu perlu, tapi jangan mempersulit… ๐Ÿ˜Š

Itu tentang poin pertama, nnti kita gali lagi sama2 ya. saya jg butuh komentar dan masukan dari temen2 smw. tapi nanti, jgn skarang.ย Kita lanjut ke poin 2 dlu

๐ŸŒท Poin 2

Islam itu keras, kejam, rumit, jahat, ribet, gak asik, apa2 gak boleh, sgala2 haram

ini adalah hal kedua yg suka bkin orang makin jauh dari Islam. Pokoknya, ini itu haram. sgala gala haram. ini gak boleh, itu gak boleh. gak berjenggot, haram. celana panjang dkit, haram. qunut, haram. hal2 yg masih sering di perdebatkan ulama, yg sifatnya urusan cabang, segala-gala haram.

Ya Allah…. agama macam apa ini… memang agamanya? Atau hanya oknum di dalamnya?

Apa iya islam sesempit itu? Apa iya islam itu kerjanya ngelarang? Apa iya islam itu untuk mengekang manusia? Kita kadang gak sadar. apalagi di jaman skarang. Orang skarang udah bs jadi da’i dimana mana. Ada materi apa gitu, apalagi yg sifatnya larangan, beuh cepet bener itu ngesharenya.

Saya ingat satu pesan Mufti Menk yang bener-bener bikin saya sebisa mngkin untuk hati-hati banget, itu aja masih suka kecolongan.

Pesan beliau begini, “Setiap kali kamu misalnya mau updet status di medsos. Sblum mau posting, coba bayangkan begini. Let’s say besok kita mati dan status itu masih tetap ada di profil kita atau di wall kita. Dan orang-orang masih terus membacanya berulang ulang. Tanya pada dirimu sendiri. Apakah kamu bisa bangga dengan status itu? Apakah Kamu masih senang status itu dibaca orang setelah kamu tiada? Kalo jawabnnya tidak, maka lebih baik urungkan updet status itu.”

bagi saya, ini jadi guideline penting. bahwa klo kira2 gak manfaat, atau kita sendiri males gitu ngeliatnya, ya mendingan jangan di updet deh. simpen buat diri sendiri aja.

bayangin coba, dosa kecil yg lama2 bs jadi besar jaman skarang itu, adalah updet status. kadang2 kita gak nyadar, status kita itu nyindir orang, ngehina orang, ngatain orang, nyalah2in orang, jelek2in orang. dan itu jg scara tidak sadar akan jadi penilaian orang terhadap agama kita.

“Ih, orang islam bgitu ya. suka nyebar berita hoax.”
“Ih, orang islam bgitu ya, kerjaannya curhat melulu di sosmed”

dan komentar2 lain yg serupa. kita kadang gak sadar, atau mgnkin sdar, bahwa status kita itu jd buat pemikiran org tentang islam itu jadi jelek. lebih2 lagi suasana pilkada kemaren. beuh….. tau sndiri lah ya. gak usah saya detailin.

so, inget, Islam itu diturunkan sbagai Rahmatan lil ‘aalamin. rahmat bagi seluruh alam. jangan melakukan yg sebaliknya ya…

๐ŸŒท Poin 3

Orang islam gak suka di tanya. Pertanyaan-pertanyaan krusial yg sebenarny jadi basic awal untuk memperteguh keimanan, malah tabu untuk di tanyakan.

Pernah gak sih, ketemu masalah bginian? Kita gak boleh nanya. pokokny klo Bapak bilang sholat, ya sholat. gak usah nanya knapa mesti sholat. Klo d suruh puasa, ya puasa. jangan tanya knapa. klo magrib itu sholatny 3 rakaat, gak usah tanya kenapa, jalanin aja…

Sering gak ktmu yg bginian? Atau jangan2 ngalamin sendiri?

Kita kadang tanpa sadar jadi orang yg tertutup. kita menutup diri, menutup pikiran, kita lupa bahwa Quran bahkan nantaning, “kalo memang ngerasa benar, silahkan buat surat yg serupa, dan panggil saksi2 ahlimu untuk bersaksi tentang kehebatannya”

Itu Quran nantangin lho. dan gak ada yg bs menjawab tantangannya hingga hari ini.

kita gak sadar, dengan kita menutup diri itu, akan mmbuat orang jauh dari Quran. padahal sbagai seorang manusia yg dibekali dengan akal, kita pasti akan bertanya. sesaat atau sering, kita pasti pernah bertanya dalam diri kita, mengapa begini? mengapa begitu? apa ini? apa itu? dan kalo kita gak boleh nanya, done. jangan heran kalo kita makin jauh dengan agama.

So, inilah 3 poin utama yg di bahas di video ini. Tapi kita disini bukan hanya untuk mengkaji masalah tanpa solusi
sbagai muslim yg baik, dan sbagai people of Quran, tentunya pasti ada solusi dalam setiap masalah kita termasuk bagaimana solusi untuk mengatasi 3 masalah ini dan jawaban dari Quran sungguh sunguh sungguh sungguh sangat sederhana aja untuk menyelsaikan masalah ini

Tercantum dalam surah An-Nahl, mari kita lihat sama2 bahwa Allah menurunkan hujan dari langit, lalu bumi yang tadinya mati kemudian hidup.

Kemudian dari hujan itu, tumbuh kurma, anggur, dan tanaman2 lain yg kita gak tau, maaf saya lupa ayatnya, mngkin temen2 bs bantu cek, mksdny ayat keberapanya, ini surat an-nahl, soalny kaitannya dengan berdakwah dengan hikmah di akhir surah.

๐ŸŒท Ian Csa:

Hikmah = nama lain dr alquran. Berdakwah dgn hikmah = berdakwah dgn alquran
Atau ada definisi hikmah yg lain?
Hikmah atau Alhikmah mas?

๐ŸŒท Issabella Kirei:

Hikmah – wisdom ??
Soalnya bs dakwah quran tapi ga wisdom caranya.

Balik lagi ke masalah poin ke 1-3. Entah itu dakwahnya kesannya strict/harsh dll.

๐ŸŒท Esal:

Kalau di terjemahan hikmah artinya perkataan yang tegas yang membedakan antara hak dan yang bathil..

๐ŸŒท Issabella Kirei:

Oooh. Kalau saya memahami dakwah dgn hikmah itu kaya yg dijelasin di video in need of wisdom.

Di sana dikasih contoh unwise way dlm dakwah. Tapi saya jg ga inget semua. Salah satunya ttg talking about deviation, yg ini sesat, yg ini salah dll.

Cmiiw.

๐ŸŒท Bang Syafiq:

nah intinya adalah, dari hujan yg sama, bs tumbuh macem2 tanaman kan?

ada yg tumbuh dengan perawatan (perlu di rawat mksdny) seperti anggur, kurma, dll. itu tanaman yg tumbuhny perlu perawatan khusus,

tapi ada jg yg tumbuh dengan sendirinya. misalnya di tengah2 hutan, kan tetep ada buah2an, atau di mana-mana bs aja tumbuh tanaman2 yg kita gak tau.

maka ini adalah bekal utama bagi setiap da’i. Allah swt. seringkali membandingkan Quran itu dengan air. Bahwa sebagaimana air hujan bs menghidupkan bumi, maka bgitu pula Quran. Quran bs menghidupkan kembali hati yg telah mati.

tapii….

ini yg kadang kurang dimiliki para da’i. terutama da’i2 baru, yg masih muda, yg baru terkenal, atau baru terjun ke dunia dakwah.

kita suka lupa, bahwa tiap orang itu beda2.
kadang ada orang yg kita gak ngapa2in, tapi dia sangat terkesan dengan ceramah atau nasehat kita.
kadang ada orang yg kita cuma ceramah dan di rekam trus di upload, lalu dia dengerin dan dia tersentuh dan itu mengubah hidupnya.

intinya adalah, ada yg hidayah itu turun tanpa kita ngapa2in, kita cuma nyampein apa yg kita tau ttg Quran, lalu Allah swt. yg turunkan hidayah itu tanpa perlu repot2 kita dakwahin khusus ke dia, atau kita tarbiyah sedemikian rupa.

tapi ada pula, orang yg butuh perhatian khusus. ada orang yg butuh penanganan khusus. mereka perlu dilembutin. perlu diperhatiin. perlu pelan2 dalam ngajarin agama. perlu pelan2 dan banyak sabar untuk bs mendidiknya. inilah seperti hujan yg numbuhin kurma tadi. dia perlu di rawat, dia perlu di perhatikan, klo nngak, dia bs layu.

maka jangan kira, smw orang itu seperti pohon di hutan. yg ketika kita sudah nyampein, trus tiba2 hidayah bs turun begitu aja. nggak seperti itu. kita harus sabar. kita tetep harus nemenin mereka. kita tetap harus menunjukkan kpd mereka islam itu seperti apa. dan smwny itu berproses. smwny butuh waktu. dan kita gak boleh putus asa klo mereka belum berubah. ini yg kadang masih kurang kita miliki. hanya krena kita udah nasehatin, trus kita nuntut orang itu harus berubah saat itu jg. klo mereka gak berubah, lantas kita tinggalin. lalu kita caci, kita hina2, kita bodoh2in, padahal boleh jadi nasehat kita itu baru berupa benih dihatinya. lalu ketika disiram terus menerus baru akan tumbuh. tapi klo baru benih aja udah diinjak, ya mati lah.

bgitu Quran mengajarkan kita dalam berdakwah. bagaimana berproses. bagaimana berdakwah dengan bijak….
jadi jangan putus asa ya. tetaplah sebar kebaikan dan bersabarlah… ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

berdakwah dengan hikmah itu mksdny dakwah yg tidak suka menghukumi tadi mas. apa2 haram, apa2 gak boleh. pokokny merasa paling benar. merasa yg lain sesat smw. dan kita gk bs hidup modern. hidupny mesti kyak orang jaman dulu. ini salah satu bentuk2 atau sikap mendakwahkan islam yg tidak bijak. tidak menggunakan hikmah

berdakwah dengan hikmah itu mksdny dakwah yg tidak suka menghukumi tadi mas. apa2 haram, apa2 gak boleh. pokokny merasa paling benar. merasa yg lain sesat smw. dan kita gk bs hidup modern. hidupny mesti kyak orang jaman dulu. ini salah satu bentuk2 atau sikap mendakwahkan islam yg tidak bijak. tidak menggunakan hikmah

Donasi: https://kitabisa.com/nakindonesia

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s